January 02, 2009

Nostalgila Solo-Jogja

Bukan..ini bukan tradisi keluarga saya buat setahun sekali ngadain road trip ke Jogja dan Solo. Tapi kebetulan aja, selama dua tahun terakhir emang ada road trip via Pantura ke Solo-Jogja. Pas dengan momen libur akhir tahun, yang lumayan panjang ditambah dengan cuti2 yang belum terpakai, so we’re off to go to Solo on the 25th.
Kalo lo baca Kompas hari Jum’at tanggal 26 Des, yang mengatakan Cikampek macet 24 km. Yah.. saya nyaris aja jadi korban macet panjang tersebut. Untungnya keluarga gue udah berangkat pas matahari masih di ufuk timur, jadi hanya sedikit ngantri beberapa km dari pintu keluar tol. Walaupun gak sepenuhnya jadi korban macet Cikampek, sepanjang jalan Pantura bagian JaBar, banyak jalan yang lagi diperbaiki, walhasil gue baru masuk Tegal jam 3 sore kalo gak salah (tidak terlalu pasti karena perjalanan panjang ini saya lewati dengan mendengkur sambil di-ninabobo-kan lagu lewat ipod). Dan akhirnya tiba di tujuan (Solo) jam 11 malam, kira2 18 jam perjalanan (pantat hangat kaki pegal, haha..). Seperti biasanya trip ke bagian JaTeng, pasti dipenuhi dengan tour de family, tour de shopping, tour de eating, dan kadang2 tour de tourism spot.

First Stop: Ngupit, Klaten
Kalo saya ngomong Ngupit, pasti cuma orang Klaten yang tau. Karena Ngupit cuma desa kecil tempat lahir babe gue. Kalo ke Ngupit ada dua rumah milik mbah saya dulu, “mah kidul” yang letaknya tepat di pinggir pasar dan perempatan Totogan, sama “mah lor” yang ditinggali pak de (alm) saya yang paling sepuh. Buat Mayang kecil (dan mungkin dewasa) dua rumah ini masih menyimpan hawa-hawa mistis. Bukan hanya karena bentuknya yang udah uzur serta lukisan2 muka kyai+mbah kakung dan putri buatan pak de saya, tapi dulu (waktu sepupu2 saya masih single, pak de+buk de saya masih komplit, dan kita maen melek2an tiap malem) ditambah pula dengan cerita2 dunia lain pada bagian2 tertentu rumah, bahkan masing2 anggota keluarga cenderung melebih2kan kejadian yang mereka alami (biar kesan horornya kuat, hehe..). Cerita-cerita ini cukup bikin saya gak mau tidur sendirian. Untungnya emang kita gak pernah tidur sendirian, karena tiap kali ngumpul pasti gelar kasur di pelataran yang sekarang difungsikan sebagai musholla.
Satu lagi niy, wisata kuliner yang tidak boleh dilewatkan setiap kali pulang ke Ngupit adalah makan tongseng kepala plus sate kambing nya Bu Mirin. Nikmat.. ditambah lagi dengan makan sambil ngumpul bareng keluarga. Persaingan ketat dalam menjarah daging2 kambing tersebut (biasanya otak kambing abis duluan, sedap tapi kolesterol!!). Sampe sekarang gue gak tau persis lokasi warung si Bu Mirin ini, karena tiap kali ke Ngupit, biasanya sodara saya udah pesen. Trus nanti jam2nya mau makan siang, dia tinggal bawa rantang ke warung Bu Mirin buat diisi tongseng+sate dan di bawa pulang ke Mah Lor. But those were the days, sekarang udah jarang bahkan hampir gak pernah ngobrol sampe tengah malem, dan walaupun tongseng Bu Mirin masih jadi menu utama, tapi persaingan udah gak seketat dulu. If only people could never grow old..

Second Stop: Malioboro vs PGS
Tempat belanja favorit di Jogja yang gak boleh dilewatin adalah Malioboro. Gue paling seneng belanja di sini. Mau nyari apa aja juga ada, ditambah dengan harga yang variatif. Maksudnya gak cuma barang-barang murah meriah (harga murah, kualitas murahan) yang ada di sini, tapi juga barang2 lain yang cukup unik dengan harga yang agak miring (walaupun gak miring2 banget). Setelah keluar masuk beberapa toko batik di sepanjang Malioboro gue sukses memborong baju batik model butik dengan harga pasar.
Kalo ke PGS –Pusat Grosir Solo-, koleksinya gak sevariatif Malioboro. Dari satu kios ke kios lain biasanya jual barang yang hampir mirip. Tapi kalo masalah harga, jangan tanya, emang miring banget. Tapi ada harga ada barang lah. Batik yang dijual kebanyakan printing, dan bahannya gak terlalu oke, jadi setelah dilihat dari kanan kiri atas dan bawah,,,batal deh beli. Walaupun dengan usaha keras, bisa juga siy dapet barang yang nemplok di hati, meski tidak memenuhi semua kriteria ideal.

Third Stop: Galabo
Kalo googling dengan keyword wisata+kuliner+solo pasti lo bakal nemuin puluhan rekomendasi warung-warung makanan yang menyajikan makanan2 lezat di Solo, baik yang khas Solo, maupun tidak. Berhubung dengan tidak terhitungnya jumlah warung ini serta lokasinya yang agak2 nyebar, pemerintah Solo udah menyediakan Galabo sebagai pusat wisata kuliner solo. Jadi tiap hari mulai jam 18.00, jalan di depan PGS (gue lupa nama jalannya apa) akan ditutup. Ditengah jalan bakal didirikan meja2 berpayung, di salah satu sisi jalan bakal ada grobak2 alumunium tempat dagang si penjual, nah sisi seberangnya lagi biasa dipake orang2 buat gelar tiker (karena gak mendapatkan meja buat makan). Kalaupun gak bawa tiker dari rumah, gak usah kuatir, para penjual biasanya menyediakan tiker2 buat pembeli, jadi tinggal pesen 2-3 piring makanan, trus bilang deh minta tiker, pasti dikasih selama persediaan masih ada. Konsep kaya gini menarik banget (kata babe gue mirip sama tempat wisata kuliner di China), tapi lo harus tegel ati ya, karena nyari spot makanannya emang susah, meja dan tiker terbatas (mungkin krn waktu itu pas liburan juga), ngantri agak panjang untuk gerobak tertentu, plus tempatnya yang agak2 sedikit jorki semakin malam. Soalnya orang2 yang udah selesai makan, biasa buang sampah sembarangan (dasar Indonesia!!), jadi buat lo yang sangat menjunjung tinggi kehigienisan mungkin agak2 tidak nyaman dengan lokasinya. But still worth the try, jajanan yang tersedia komplit mulai dari tengkleng Bu Edi (yang warungnya nempel gapura keraton dan panci kosongnya ditungguin pembeli dari jam 11.00, padahal doi baru buka jam 14.00), bestik Harjo, gudeg ceker, nasi liwet, dan jajanan2 lainnya. Pokoknya pas buat yang emang pengen wisata kuliner di Solo.

Fourth Stop: Taman Sriwedari
Awalnya babe gue cuma pengen mampir2 ke Triwindu, pusat kios barang antik. Tapi pas dikunjungi ternyata daerah ini lagi dibongkar, karena memang pemda lagi berusaha buat menata daerah ini. Emang waktu terakhir gue ke sana, tempatnya kumuh banget. Berdasarkan informasi dari penduduk sekitar, pasar triwindu ini untuk sementara dipindahkan ke daerah Sriwedari.
Buat babe gue, lokasi Sriwedari ini adalah nostalgia gila2an. Karena waktu jamannya dia dulu, tempat hiburan paling happening di Solo adalah Taman Sriwedari, lengkap dengan nanggep wayang semalem suntuknya, perahu motor yang bisa disewa buat keliling danau buatan (segaran), plus kebon binatang yang sekarang udah berubah jadi dufan kecil2an.
Akhirnya, selain berburu barang baik antik maupun pura2 antik, gue sekeluarga pun menyempatkan diri buat mengitari kompleks Taman Sriwedari sambil mendengarkan si babe cerita masa lalu. Melihat kondisi Taman Sriwedari sekarang, gue tidak bisa membayangkan bagaimana taman ini dulu menjadi ruang publik, karena tempatnya sunguh2 gak terurus. Sebagai landmark bahwa ini dulu tempat pagelaran wayang orang, ada patung gatot kaca yang sekarang tangannya udah buntung. Di tempat lain juga ada papan pengumuman yang gak bakal bisa berdiri tegak tanpa bantuan tali2 pengganjal disekitarnya. Nasib...Nasib...

Fifth Stop: Wisata ke-kraton-an
Sehubungan dengan waktu kunjungan yang pas dengan perayaan malam satu suro, gue sekeluarga pun berniat menghadiri pameran metafisika alias paranormal yang diadakan manajemen keraton, plus menyaksikan pawai satu suro featuring kebo “Kyai Slamet”, selain tentunya mengunjungi keraton itu sendiri.
Mungkin belum jodoh kali ya, sudah semangat2 buat ke pameran, begitu sampe lokasi ternyata pamerannya udah bubar. Padahal baru jam 8 loh, mungkin jinnya sudah pada tidur kali ya, hehehe.. Mau liat pawai pun akhirnya batal, melihat kondisi jalan yang sudah ramai orang mencari spot terbaik buat nonton pawai mulai dari jam 9 malem, sedangkan pawai itu sendiri baru mulai jam 12 malem. Yah.. cuma bisa puas keliling2 keraton deh, tapi masih menyenangkan kok. Melihat koleksi dan sejarah dari Pakubuwono, sambil mengingat2 pelajaran dari Bu Lala dan Pak Wasri (guru2 sejarah saya dulu).

10 Comments:

Qq said...

Mayang ko nda bilang" klo k Jogja?
pasti jadwal padat ya?
Smoga qta sgera dapat bertemu lagi, kawan... ;)

eleanora said...

May, we were actually at the same place at the same time!
gw udah mau ke acara metafisik itu, tapi ahirnya lebih milih molor tidur di rumah budhe, hehehe..

Btw, next time kalo ke Solo, coba mampir ke Wisata Batik Kauman deh. Batiknya batik tulis dengan harga yg yaaa jelas lbh mahal dr PGS, but it's worth it. ;)

DzN said...

Dah perna k Pandawa Water World di Solo blom?

Lumayan asik tuh, ampir seperti Water Boom. Tp disini ad ombak buatan segala. Coba aj deh.

Klo mo liat info lengkapny liat blog q aja.

DzN said...

Wow...
Jarang lho aq tw cew yg ngiler liat bungy jumping.
Klo mbak Mayang mala ngiler.Wahh heboh deh...

Klo dah nyoba, kasi tw rasany yah. Aq masi takut tuh pingin nyoba...Hehehe

Dinkes_klaten said...

Aku tertarik dg artikel Nostalgia Solo-Jogya yg nyinggung2 asal bpkap mayang dari Ngupit. Setiap pulang pasti ada pesan sate Bu Mirin ( yg betul Gumirin). Mayang jg nyebutkan bhw rumah dekat pasar totogan. Yang menarik aku rumah di belakang Bu Mirin dekat pasar totogan juga, TAPI AKU TIDAK PAHAM siapa keluarga Mayang yg ada di Ngupit. Oiya ..met kenal (Ngabdullah,S.IP,M.Kes)

MaYaNG's said...

Wah..masih tetangga ternyata ya Pak. Keluarga saya yang ada di Ngupit itu PakDe Muchdori Darissalam (alm). Rumahnya di deretan seberang mushollah yang di pinggir pasar itu loh Pak. Salam kenal juga ya..^^

Dinkes_klaten said...
This comment has been removed by the author.
Dinkes_klaten said...

Ya, aku tahu keluarga mbk mayang. AKu biasa memanggil Pak Ndor. Walau aku tdk begitu kenal, tapi aku paling tdk tahu nama Mutik dan Hanif. Aku lbh kenal dg Pak Ndor daripada anak2nya. Waktu kecil dulu biasanya aku nonton TV di rumah beliau.

Dinkes_klaten said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

Pekan Pusaka Budaya Nusantara 2009..di pagelaran Karaton Surakarta Tgl 17 Des 09 - 02 Jan 2010...datang yaaa..

 

Fioritura Fiori Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template